Menu
Portal Berita Pendidikan Indonesia

AUM Bidang Pelayanan Sosial: 7 LKSA Tertua, 2.590 Karyawan, 7.911 Anak Asuh

  • Bagikan
AUM Bidang Pelayanan Sosial: 7 LKSA Tertua, 2.590 Karyawan, 7.911 Anak Asuh

JAKARTA, News Schmu – Dalam rangka melindungi asset dan meniadakan badan hukum yayasan diinternal Persyarikatan, Pimpinan Pusat Muhammadiyah mewajibkan Amal Usaha Muhammadiyah-‘Aisyiyah memiliki Surat Keputusan Pengesahan Pendirian Amal Usaha.

Menindaklanjuti keputusan tersebut, Majelis Pelayanan Sosial (MPS) Pimpinan Pusat Muhammadiyah melaksanakan Sosialisasi dan Bimbingan Teknis Pendaftaran Surat Keputusan Pengesahan Pendirian Amal Usaha Untuk Amal Usaha Muhammadiyah Bidang Pelayanan Sosial (AUMSos). Ibnu Tsani, Sekretaris Majelis Pelayanan Sosial Muhammadiyah Pimpinan Pusat Muhammadiyah. menyatakan, kegiatan telah dilaksanakan di enam kota (Bandung, Yogyakarta, Solo, Surabaya, Jakarta, Lombok).

Peserta kegiatan, satu orang perwakilan Majelis Pelayanan Sosial Pimpinan Wilayah Muhammadiyah, satu orang perwakilan Majelis Kesejahteraan Sosial Pimpinan Wilayah ‘Aisyiyah, satu orang perwakilan Amal Usaha Muhammadiyah Bidang Pelayanan Sosial, satu orang perwakilan Amal Usaha Kesejahteraan Sosial ‘Aisyiyah. Permohonan surat keputusan di lakukan secara online melalui https://pp.sk-aum.id/

Narasumber. Marpuji Ali, Bendahara Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Fityan Izza Noor Abidin, Tim Keuangan Pimpinan Pusat Muhammadiyah.  Sularno, Ketua Majelis Pelayanan Sosial Pimpinan Pusat Muhammadiyah. Ibnu Tsani, Sekretaris Majelis Pelayanan Sosial Pimpinan Pusat Muhammadiyah. Hadi Prayitno, Anggota Majelis Pelayanan Sosial Pimpinan Pusat Muhammadiyah. Siti Asfiyah, Sekretaris Majelis Kesejahteraan Sosial Pimpinan Pusat ‘Aisyiyah.

Sukirno Pamungkas, Kepala Tim Asistensi Penerbitan Nomor Induk Berusaha Pimpinan Pusat Muhammadiyah.

Hasil dan Temuan

Ditanya apa saja hasil yang dicapai, Ibnu menguraikan berbagai capaian. Yang paling membanggakan berdasarkan analisis data melalui https://pp.sk-aum.id/. Enam LKSA Muhammadiyah, berdiri sebelum Indonesia merdeka dan masih melayanai hingga saat ini.

LKSA Yatim Muhammadiyah Jombang, Jawa Timur, berdiri tahun 1928. LKSA Keluarga Yatim Muhammadiyah Surakarta, Jawa Tengah, berdiri tahun 1930. LKSA Muhammadiyah Malang, Jawa Timur, berdiri tahun 1934. LKSA Muhammadiyah Tanah Abang, DKI Jakarta, berdiri tahun 1936. LKSA Muhammadiyah Cabang Pare, Jawa Timur, berdiri tahun 1938. LKSA Rumah Penyantunan Muhammadiyah Banda Aceh, NAD, berdiri tahun 1943.

Satu LKSA berdiri setelah kemerdekaan, LKSA Budi Utomo Metro, Lampung. Berdiri tahun 1946. Seluruh LKSA tersebut telah memiliki Surat Keputusan Pengesahan Pendirian Amal Usaha yang diterbitkan oleh Pimpinan Pusat Muhammadiyah.

Sebelum bernama Muhammadiyah Children Center (LKSA), Rumah Yatim Muhammadiyah nama resmi yang disahkan oleh Hoofdbestuur (HB) Muhammadiyah dalam Rapat Anggota Istimewa Muhammadiyah, 17 Juni 1920 atas usulan Muhammad Syudja’, Ketua Bagian Penolong Kesengsaraan Umum. Demikian, Ibnu menambahkan.

“Kita wajib bangga dan memberikan apresiasi kepada pengurus dan pengelola tujuh LKSA tersebut, mereka mampu menjaga dan merawat warisan sejarah yang digagas oleh Kiai Syudja’. Tujuh LKSA sudah ada dan melayani sebelum dan sesudah Indonesia merdeka, hal tersebut bukan pekerjaan mudah”.

Masih berdasarkan hasil data sementara (28 September 2022). Jumlah karyawan (pengelola) AUMSos, 2.590 orang. Jumlah anak asuh yang di santuni dan di asuh oleh Muhammadiyah, 7911 anak. Jumlah AUMSos yang mengajukan surat keputusan, 193. 186 AUMSos telah memiliki surat keputusan, 7 AUMSos diverfikasi.

Ibnu pun membuat hitungan sederhana, 7000 anak asuh x @ Rp.10.000/ perhari x 30 hari. Maka total uang berputar selama 30 hari untuk anak asuh diseluruh Indonesia sebesar Rp. 2.100.000.000. “Angka yang fantastis, cerminan komitmen dan kontribusi Muhammadiyah untuk memajukan kesejahteraan anak,” ujar Ibnu. (Riz)

 

Source link

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan